Friday, March 4, 2016

MH370 : PROSES SIASATAN MENGAMBIL MASA



Agaknya sudah mejadi kebiasaan warga dunia hari ini setiap kali terjumpa serpihan kapal terbang sahaja semuanya menjurus kepada penemuan #MH370. Ini berikutan terjumpa satu lagi objek oleh warga Amerika yang tertulis "NO STEP" di Terusan Mozambique.


Objek itu dikatakan penyambung antara sayap dan ekor pesawat. Bagi membuktikan ia adalah serpihan dari MH370 ianya akan memakan masa yang lama kerana banyak prosuder yang perlu dijalankan. Bukan satu pekara yang boleh dibuat secara tergesa-gesa.



Menteri Pengangkutan, Datuk Seri Liow Tiong Lai, proses siasatan ini akan mengambil masa yang panjang. Kerajaan akan menghantar pasukan penyiasat yang terdiri dari DCA (Jabatan Penerbangan Awam) dan MAS. Pasukan penyiasat khas MH370 juga akan turut serta ke Australia untuk menyiasat serpihan ini.



Pasukan penyasiat kita akan bekerjasama dengan dengan penyiasat dari kerajaan Australia yang selama ini sentiasa memberi komitmen mereka yang terbaik. Serpihan itu akan dibawa ke Australia untuk disiasat dengan menyeluruh. Walaupun begitu, penyiasat kita akan memantau keseluruhan proses siasatan ini secara terperinci. 



Anggota DCA akan berjumpa dengan ketua pengarah DCA Mozambique untuk berbincang dan membawa pulang serpihan objek yang ditemui itu.


Jesteru itu selagi belum disahkan oleh kerajaan, jangan ada sesiapa yang cuba membuat spekulasi tentang penemuan serpihan kapal terbang tersebut. Biarlah siasatan terperinci dijalankan terlebih dahulu. 



Dalam pada itu, Datuk Seri Liow juga menasihatkan semua waris MH370 agar membuat tututan terhadap MAS sebelum 6 mac ini. Ini bagi mengekalkan hak perundangan mereka berdasarkan Konvensyen Montreal.


Sehingga kini sudah 60 kes sudah diselesaikan berkenaan tuntutan oleh waris MH370.


Berdasarkan Perkara 35 Konvensyen 1999 mengenai Penyatuan Tertentu dengan Pengangkutan Udara Antarabangsa (Konvensyen Montreal) hak untuk ganti rugi terhadap MAS akan terhapus jika tiada tindakan dilakukan dalam tempoh yang dua tahun dari tarikh di mana pesawat itu sepatutnya tiba di Beijing pada 8 Mac 2014.