Saturday, January 23, 2016

MANSUH BIASISWA JPA, BUKTI PEMBANGKANG KAKI FITNAH




Terdesak mencari keburukan kerajaan, pembangkang tanpa rasa bersalah mahupun malu menyebarkan siri fitnah terbaru mereka kononnya kerajaan menghentikan dan memansuhkan program biasiswa Jabatan Perkhidmatan Awam (JPA).

Siapa yang tidak tergejut tiba-tiba dikatakan kerajaan memansuhkan biasiswa ini. Ibu bapa dan mahasiswa tentulah lebih tertekan dengan berita ini. Pembangkang sengaja cuba membakar dan memarakkan lagi api kemarahan rakyat.

Bagi meredakan keadaan, Menteri Di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Dr. Wee Ka Siong pantas menafikan fitnah jahat ini. Kerajaan tidak pernah menghapuskan atau memansuhkan program biasiswa JPA. Ini satu usaha jahat dan terdesak untuk memburukan kerajaan yang ketika ini sedang berusaha menyemak semula bajet 2016. .

Pembangkang sengaja mencari ruang untuk menimbulkan keadaan tidak tenang dan amarah rakyat. Seharusnya rakyat perlu mendapatkan maklumat yang benar dan sahih dari kerajaan.

Wee berharap rakyat tidak mudah terpengaruh dengan berita yang tersebar melalu aplikasi wassap, Facebook dan blog.

Kerajaan sebenarnya berhasrat untuk menilai semula kelayakan mereka yang menerima biasiswa agar biasiswa tersebut disalurkan kepada mereka yang layak menerimanya.

Ada yang berlaku sesetengah pelajar yang mendapat biasiswa tetapi tidak menghabiskan sesi pembelajaran mereka seperti yang sepatutnya. Perlu ada satu mekanisme yang mengawalnya agar bantuan kerajaan itu tidak menjadi sia-sia.

Mahasiswa pun kena ingat, duit yang mereka dapat untuk menyambung Pelajaran itu adalah wang negara. Jadi gunakan lah dengan penuh amanah dan tanggungjawab. Jangan asyik "dok meqela" enjoy sini sana. Ingat ! Wang itu adalah amanah negara. 

Rakyat kenalah bersabar, Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) dan JPA bersama-sama dengan beberapa institusi lain sedang berusaha merungkaikan masalah ini.

Bagi Pemuda  Selempang Merah pelbagai berita yang disebarkan selama ini oleh pembangkang akhirnya terbukti semuanya adalah fitnah. Oleh itu rakyat sewajarnya sudah tahu semua berita dari portal dan blog pembangkang tiada kredibiliti dan tidak boleh dipercayai.

Mereka hanya tahu mengharu harakan negara sahaja.