Friday, May 27, 2016

SABIL KERJA UNTUK BANTU KELUARGA, TERIMA KASIH McDONALD's



Tidak semua orang dilahirkan dalam keluarga kaya atau senang. Ada yang hidup kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Ada yang dari kanak-kanak lagi sudah diajar mencari rezeki. Bagi mereka yang dari keluarga yang senang, melihat kanak-kanak yang bekerja membanting tulang seperti mendera mereka.

 Bagi kebanyakkan masyarakat Melayu terutama di kawasan luar bandar, kanak-kanak lelaki dari seusia awal sembilan ke sepuluh tahun sudah diajar bertanggungjawab membuat kerja yang lebih mengunakan fizikal. Manakala yang perempuan pula diajar mengemas dan memasak. Pekara seperti itu sudah menjadi amalan biasa dikawasan luar bandar. Admin bercakap berdasarkan pengalaman sendiri.

Namun dalam cabaran dunia hari ini, kita berhadapan dengan dunia persaingan. Siapa yang lemah dan lambat akan ketinggalan. Demi untuk meneruskan kehidupan ini ada yang sanggup membuat dua kerja bagi menampung kehidupan mereka.  Pekara ini berlaku kepada adik Muhammad Nur Sabililah bin Kaharudin yang bakal menduduki Sijil Pelajaran Malaysia  (SPM) tahun ini. Dia bekerja sambilan untuk menampung kehidupan dan persekolahannya.



Seperti remaja lain setiap pagi Muhammad Nur Sabilillah Bin Kaharudin atau nama singkatan Sabil akan ke sekolah bersama rakan-rakannya yang lain. pelajar SMK Dato' Onn, Batu Pahat ini perlu lebih beri tumpuan kepada pelajaran kerana tahun ini dia bakal menduduki peperiksaan yang penting, peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).


Biasanya remaja lain pulang sahaja dari sekolah biasanya mereka akan berehat atau tidur. Biasalah penat dan panas balik dari sekolah. Namun bagi Sabil inilah masanya untuk dia mengulangkaji pelajaran dan membuat kerja sekolah kerana selepas asar dia perlu bersiap sedia untuk pergi bekerja. Apakan daya waktu rakan lain seronok bergembira dengan pelbagai akitiviti lain, dia perlu meneruskan kehidupan dengan bekerja membantu keluarga.

Siapa sangka seorang remaja seperti Sabil yang baru berusia 17 tahun mengalas tugas mencari sesuap nasi untuk menampung kehidupan. Syukurlah ada tempat kerja seperti McDonald's menerima remaja sepertinya bekerja. Sabil memilih bekerja di McDonald's Batu Pahat kerana McDonald's sebuah organisasi yang kukuh dan stabil. Lagipun McDonald's memberi jadual masa yang sesuai untuk pelajar sepertinya bekerja. Keprihatinan McDonald's amat menyentuh hatinya.

Sabil pernah melibatkan diri dengan khidmat sosial yang dijalankan McDonald's antaranya memberi minuman kepada pengunjung di kawasan reakrasi, tasik dan ada membuat outing ke Sunway membersih Rumah Orang Tua. 

Sabil seorang pelajar yang mempunyai prinsip hidupnya sendiri. Anak kedua dari tiga beradik ini amat bertanggjawab orangnya. Setiap kali sesi baru persekolah dia akan membawa adiknya membeli pakaian sekolah dan kelengkapan sekolah yang lain. Anda boleh membaca kisah seterusnya disini . Melihat kehidupan Sabil , teringat admin semasa remaja dulu. Admin pun pernah bekerja  jual ikan di pasar untuk mendapatkan wang saku ke sekolah. Tabahlah Sabil, masa depanmu akan lebih cemerlang, percayalah. 

Terima kasih kepada McDonald's kerana memberi peluang kepada seorang anak kepada seorang ibu, seorang abang kepada seorang adik dan seorang anak bangsa kepada ibu pertiwinya mencurah bakti keringat kepada keluarga, dirinya dan negaranya dalam mengejar cita-citanya. 

Terbukti McDonald's banyak memberi bantuan kepada masyarakat kita selama ini. 

"Dimana ada jalan, disitu ada McDonald's"