Tuesday, July 18, 2017

MRT - DARI SEKEPING KERTAS MENJADI REALITI



Di mulakan diatas 'kertas' apabila kerajaan setuju membuat keputusan untuk membina dan melaksana satu projek infrarakyat yang berimpak tinggi pada 2009. Hari ini seluruh rakyat Malaysia menyaksikan projek ini menjadi realiti.

Itulah yang telah disampaikan oleh Perdana Menteri, Dato Sri Mohd Najib Tun Razak yang menyifatkan Projek Transit Aliran Massa (MRT) kini menjadi realiti bukan lagi diatas kertas.

Apa yang lebih membanggakan projek ini bukan sahaja berjaya disiapkan lebih awal dariapda jadual asal bahkan dapat menjimatkan kos sebanyak RM2 bilion iaitu sebanyak RM21 bilion dari kos asal 23 bilion.

Ini yang menjadi igauan pembangkang yang cuba memperlekehkan usaha kerajaan membina sesuatu untuk rakyat. Itu ada suara-suara sumbang dari Hannah Yeoh dan Tony Pua yang cuba mengelirukan rakyat kononnya projek ini bukanlah hadiah untuk rakyat, tetapi hasil dari pemberi cukai.

Dengan terbinanya MRT ini banyak manfaatnya tercurah kepada rakyat antaranya ialah dapat menjimatkan masa dan kos perjalanan. Apatah lagi apabila Perdana Menteri mengumumkan memberi diskaun 50 peratus pada penguna MRT dan perkhidmatan rel yang lain seperti LRT, Monorel dan BRT.

Projek MRT ini juga dapat mengurangkan kesesakan lalu lintas di ibu negara yang teruk sehinggakan ada yang terpaksa menghabiskan berjam-jam di jalan raya. Pembinaan MRT ini merupakan satu langkah awal yang bijak bagi menangani masalah kesesakan lalu lintas.

Apa yang lebih membanggakan projek MRT ini menggunakan kepakaran tempatan dengan penglibatan 50 peratus syarikat bumiputera. Jelas sekali kepercayaan Perdana Menteri terhadap hasil kerja anak bangsa dalam projek yang bertaraf antarabangsa ini. Mereka bejaya berdiri megah bersama negara-negara lain.

Perdana Menteri berharap dengan adanya jaringan sistem penangangkutan yang maju ini ianya dapat memberi manfaat yang banyak kepada rakyat, menjimatkan masa mereka dan kos  perjalanan lebih berpatutan sekaligus meningkatkan produktiviti perkerja.