Thursday, December 29, 2016

TINGGAL PERJUANGAN SIA-SIA DAP




Dalam beberapa halaman akbar Cina antaranya Nanyang mengulas tentang ketidakpuasan hati mereka terhadap DAP yang dilihat tidak lagi memperjuangkan nasib kaum Cina. DAP seperti tiada haluan, tidak perjuangan mereka. Kadang-kadang mereka ingin dilihat lebih terbuka sehinggakan mereka sanggup sekapal dengan PAS sebelum ini dan hari ini mereka boleh berpeluk dengan Tun Mahathir yang mereka caci selama 22 tahun.

Oleh itu masyarakat Cina keliru dan kecewa dengan perjuangan DAP yang seperti yoyo dan tidak tetap pendirian. Jika keputusan Pilihanraya Negeri Sarawak dan pilihanraya kecil Parlimen sungai Besar sebagai ukuran, maka boleh dikatakan orang Cina sudah menampak riak-riak ingin kembali kepangkuan Barisan Nasional. 

Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak, ketika merasmikan Perhimpunan Agung MCA 2016, baru-baru ini, turut berjanji untuk menambah bilangan SJKC dan akan sedaya upaya menyelesaikan masalah yang dihadapi masyarakat Cina?

Presiden MCA, Datuk Seri Liow Tiong Lai  pada perhimpunan itu juga turut meminta Perdan Menteri agar segerakan mengiktiraf UEC sekolah menengah Cina, kerana itu merupakan impian mereka selama ini.

Tiong Lai berkata, walaupun MCA tewas teruk ketika PRU-13, parti itu tetap tidak akan meninggalkan masyarakat Cina. Orang hari ini sudah sedar komitmen kerajaan dalam membasmi kemiskinan dibandar dan di desa-desa. Mereka juga sedar, dengan menukar kerajaan ia tidak semestinya dapat membasmi rasuah dan salahguna kuasa. 

Ini terjadi kepada pentadbiran di negeri Selangor dan Pulau Pinang, tidak ada satu pun indeks yang menunjukkan penurunan dari penglibatan rasuah dan salahguna kuasa.  Yang kita tahu rasuah masih lagi berleluasa , ini terbukti dengan bercambahnya pusat judi dan pusat urut haram. Lebih 800 pusat judi haram di Selangor yang tidak berlesen sedangkan PBT yang di bawah kerajaan negeri langsung tidak membua tindakan. 

Di Pulau Pinang, Ketua Menterinya sendiri terpalit dengan kes rasuah. Bahkan kerajaan negeri menghabiskan wang rakyat lebih RM300 Juta hanya untuk membayar kos Kajian Terowong cadangan ‘Jambatan Ketiga’. Ini antara salahguna kuasa dan penyelewengan  yang kononnya dulu mereka perjuangkan untuk membasminya.

Sebab itulah tidak hairan hari ini masyarakat Cina sudah tidak percaya kepada temberang pembangkang. 

Tiong Lai berkata, walaupun prestasi MCA merudum teruk  ketika PRU-13, parti itu tetap terus berkhidmat kepada masyarakat Cina tanpa mengira fahaman mereka. DAP sudah menghiraukan  perjuangan kaum Cina kerana parti itu sibuk mencari sokong­an orang Melayu. Walaupun sebenarnya mereka sedang cuba mempergunakan orang Melayu.

Tanpa sokongan orang Melayu, DAP sudah lama tersungkur. Tengoklah selepas mereka menang besar, pemimpin-pemimpin mereka dengan angkuh dan sombong dengan rakyat, seolah-olah merekalah menentukan kemenangan Pakatan Rakyat. Akhirnya kini sesama mereka berantakan berebut kerusi. 

Sudah sampai masanya rakyat meninggalkan perjuangan sia-sia DAP dan pakatan nya.