Monday, June 3, 2013

YAKJUJ DAN MAKJUJ

Pengetahuan tentang Yakjuj dan Makjuj terbatas

PADA ayat ke-98, Ibnu Kathir berkata: "Iaitu untuk umat manusia. Allah telah menjadikan antara mereka dengan Yakjuj dan Makjuj dinding pemisah yang menghalangi berlakunya kerosakan di muka bumi."


Al-Maraghi berkata: "Sehubungan itu, Zulkarnain berkata kepada penduduk negeri itu: Tembok ini suatu nikmat dan rahmat daripada Allah kepada para hamba-Nya kerana dia menjadi benteng di antara kamu dengan Yakjuj dan Makjuj serta menghalang berlaku kerosakan di muka bumi."


Allah SWT memberi jaminan sekiranya mereka hampir keluar dari balik tembok itu, maka dengan kekuasaan-Nya Allah akan menjadikan tanah yang datar, lalu Allah menghapuskan mereka dengan memusnah dan meratakan sama dengan bumi.


Hari berganti hari, lubang itu semakin melebar sedikit demi sedikit, sehingga akhirnya terbuka pada abad ke-7 Hijrah, Yakjuj dan Makjuj keluar dan melakukan kerosakan seperti yang telah diceritakan.


Sayid Qutub berkata: "Siapakah kaum Yakjuj dan Makjuj? Di manakah mereka sekarang? Apakah tindak-tanduk mereka di masa lampau dan apakah yang akan berlaku kepada mereka?


Semua pertanyaan ini sukar dijawab secara pasti, kerana kita tidak mengetahui keadaan mereka melainkan apa yang diterangkan dalam al-Quran dan beberapa hadis sahih.
Ayat ini tidak menyebut satu zaman yang tertentu dan yang dimaksudkan dengan janji-Nya untuk menghancurkan tembok itu yang mungkin telah berlaku sejak serangan kaum Tatar yang telah menyerbu dunia dan menghancurkan berbagai-bagai kerajaan.


Pada ayat ke-99, Ibnu Kathir berkata: "Sebahagian manusia pada hari itu atau hari hancurnya dinding tersebut. Kemudian mereka itu keluar dan bergabung bersama umat manusia serta melakukan kerosakan harta kekayaan manusia dan segala sesuatu yang mereka miliki."


Ayat ini ditafsirkan dengan pelbagai tafsiran. Yang demikian itu adalah pada saat mereka keluar ke tengah-tengah umat manusia. Semuanya itu terjadi sebelum hari kiamat tiba dan sesudah munculnya Dajjal. Itu adalah permulaan hari kiamat. Inilah pendapat al-Suddi.


Al-Maraghi berkata: "Pada waktu tembok itu ditembusi, Yakjuj dan Makjuj telah keluar dari balik tembok itu. Mereka telah (bertebaran) bercampur gaul di tengah-tengah manusia dengan merosakkan tanaman serta harta mereka."


Iaitu mereka turun seperti helang dari setiap bukit dan dataran yang tinggi. Keadaan ini serupa dengan kaum Gengis Khan (sebagaimana diceritakan oleh pakar sejarah Arab dan Perancis bahawa peperangan mereka ini bermula dari dataran tinggi di Asia Tengah).


Apabila kiamat hampir tiba, Sangkakala akan ditiup, (Allah SWT) akan mengumpulkan seluruh manusia untuk dihisab.
Sebenarnya, tanda-tanda kiamat amat banyak. Terutamanya tanda-tanda besar disebut seperti keluarnya Dajjal, turunnya Nabi Isa dan juga keluarnya Yakjuj dan Makjuj.


Ini menambahkan yakin dan keimanan kita bahawa wajib beriman dengan hari kiamat. Semoga Allah selamatkan kita daripada sebarang bala dan bencana yang boleh merosakkan akidah kita. Amin.