Friday, June 14, 2013

KISAH SEDIH MASJID DI SINGAPURA

FAKTA YANG PERLU DI SHAREKAN: hanya satu Masid saja di benarkan azan di singapura dan masjid lain tak boleh dan Masjid Sultan (kubah emas) Singapura saja di benarkan


Pada tahun 1928, sesudah mendapat wang dari Syarikat Hindia – Timur British sebanyak SGD 3000, Sultan Singapura langsung merenovasi sebuah masjid yang ada di kawasan Little India. Perubahan antara lain juga dengan mengganti kubah lama dengan kubah emas. Masjid ini segera menjadi masjid terbesar di Singapura, dari sekitar 80-an masjid yang ada.

Lain halnya di Singapura. Seberapa pun besar masjid dibangun di sini, tak ada bunyi azan boleh dilantunkan. “Menganggu ketenangan,” kata orang. Walaupun muslim perlu pengingat solat yang unik seperti azan, tapi kerana pemerintah tidak memahami kepentingan “azan” maka azan dilarang bunyi. Kerana minority, maka muslim di Singapura diam saja. Diam merupakan pilihan dan mereka membunyikan azan lewat speaker dalam ruangan masjid saja: tak sampai keluar.

Satu-satunya (mungkin) masjid yang boleh membunyikan azan adalah masjid Sultan di sekitar Arab Street. Masjid Sultan adalah masjid tertua kedua di Singapura dan dikategorikan national heritage. Oleh sebab itu, ia mendapat pengecualian.

Apa Khabar Muslim SINGAPURA?

Singapura sudah terkenal sebagai negara yang menjambatani kepentingan Yahudi di Asia Tenggara. Tidak hairan jika kemudian negeri ini menjadi “basis” Yahudi di kawasan ini. Lantas, bagaimana dengan Islam di sana?

Ada 15 peratus penduduk Singapura yang Muslim. Sebagian besar orang adalah Melayu. Pengikut lain termasuk dari komuniti India dan Pakistan serta sejumlah kecil dari Cina, Arab dan Eurasia. 17 peratus dari Muslim di Singapura berasal dari India. Sementara majoriti Muslim di Singapura secara tradisional adalah Muslim Sunni yang mengikuti mazhab Syafi'i, ada juga Muslim yang mengikuti mazhab Hanafi serta sedikit Muslim Syiah.

Islam di Singapura tidak dapatdipisahkan dari sejarah kolonial. Pada tahun 1915, penguasa kolonial Inggeris mendirikan Dewan Penasihat Islam. Dewan ini bertugas untuk memberikan nasihat kepada penguasa kolonial mengenai hal-hal yang berhubungan dengan agama Islam dan adat-istiadatnya.

Azan Tak Boleh Dikumandangkan

Seperti di negara-negara sekuler lainnya, Islam di Singapura tidak mendapatkan tempat yang cukup. Misalnya saja, tidak boleh ada kumandang azan. Seseorang boleh melakukan azan di masjid, namun suaranya tak boleh keluar dari masjid. Ini yang diberlakukan oleh MUIS (Majlis Ugama Islam Singapura)—sebuah lembaga semacam MUI di Indonesia yang memegang penuh autoriti beragama Islam di sini.

Apa alasannya? Ini supaya orang non-muslim yang majoriti tidak terganggu. Tak ada usaha dari MUIS untuk melakukan protes dan aksi untuk memperbaiki keadaan ini.

Tapi, hal ini tidak berlaku di wilayah Masjid Sultan—salah satu masjid tertua di Singapura. Di sekitar Arab Street ini, azan boleh dikumandangkan melalui speaker, dan menjalankan fungsinya sebagai pengingat dan pemanggil.

Saat ini di Singapura terdapat 69 masjid. Semua masjid ini dibawah pengurusan MUIS sepenuhnya.

Namun berbeza dengan negara-negara lainnya, soal makanan, di Singapura lebih terjaga untuk orang Islam.

Di Singapura, setiap makanan dan restoran akan disertifikasi halal. Tak ada seorang Muslim pun yang makan di restoran tanpa label halal. Harga mungkin tetap sama, tapi proses penyajian dan isinya mesti halal (misal: tanpa babi dan minyak babi). Bahkan di Indonesia sendiri pun tak begini.

Singapura termasuk ketat dan cukup keras kepada para aktivis Islam. Mereka tak segan-segan mendeportasi mahasiswa Islam yang dinilai mempunyai komitmen terhadap perkembangan dakwah.

Aktivitas keislaman di Singapura pun automatik tidak banyak. Dengan perkembangan seperti ini, sepertinya Islam di negeri Singa ini tak boleh berkembang terlalu banyak. Namun bukan bererti orang-orang Islam di sana pun berdiam diri. Hingga azan bisa berkumandang di Singapura.