YAYASAN PEMBANGUNAN PONDOK MALAYSIA

Saturday, December 22, 2012

CACIAN SEORANG YAHUDI BUTA



Apabila seorang pendakwah bertanya kepada aku hari ini mebuatkan aku terfikir dan bertanya dalam hati..., sudah sempurnakah Islam yang kita amalkan sehingga kita sanggup mendakwa orang lain jahil, ahli neraka, kafir dan sebagainya.

Pendakwah yang juga Imam 2 di At-Takwa , menyambung kisah Nabi Muhammad SAW yang setiap hari menyuapkan Roti kepada seorang Wanita tua Yahudi yang buta , roti itu dikunyah2 sampai lembut lalu disuapkan kemulutnya. Yahudi tua itu tidak tahu yang menyuapnya itu ada seorang Nabi Allah yang selalu di caci makinya. Setiap hari dia akan memburuk-burukkan Nabi Muhammad SAW. Namun Rasulullah SAW tetap dengan tugasannya menyuapkan roti kedalam mulutnya. Sikit pun Rasulullah menunjukkan rasa meyampah dan masam muka. Sehinggalah Nabi SAW hampir wafat , Nabi SAW berpesan kepada Abu Bakar agar menyambung tugasnya menyuapkan roti ke dalam mulut Yahudi tua tersebut.

Setelah kewafatan Rasulullah SAW yang amat kita kasihi, Abu Bakar as-Siddiq menyambung tugas Nabi SAW menyuapkan roti kepada Wanita tua Yahudi tersebut. Sambil mengutuk dan mencaci Rasulullah , wanita tua ini merasa kelainan , suapannya tidak selembut lelaki yang menyuapkan seperti biasa. Roti pun tidak dikunyah2 lembut terlebih dahulu. Lalu dia bertanya , siapakah gerangan yang menyuapkan roti kemulutnya ??? Tidak sama seperti lelaki yang biasa menyuapkan kemulutnya dulu, lsiapakah engkau,? engkau ini bukanlah orang yang sering menyuapkan makanan kepadaku setiap hari.
Abu Bakar berkata bahawa akulah yang menyuapkan kamu pada setiap hari. "Tidak" kata Wanita tua Yahudi itu dan manyambung dengan berkata "orang yang sering menyuapkanku itu memang ada kelainan daripada kamu. Ia menyuapkan aku dengan lembut dan ikhlas sekali, Makanan yang keras dilembutinya terlebih dahulu sehingga ianya menjadi lembik dan mudah aku menelannnya. dan cara suapannya amat selesa dan disenangi sekali. "Engkau bukan orangnya" marah Wanita tua buta kepada Abu Bakar. Akhirnya mengakulah Abu Bakar bahawa selama ini yang menyuapkan makanan itu adalah orang lain. Wanita tua Yahudi itu bertanya " Dimanakah orang mulia itu " Jawab Abu Bakar, beliau telah wafat. Bertanya lagi pengemis buta ini. Siapakah yang sebenarnya orang yang telah menyuapkan aku selama hari ini. Kata Abu Bakar : Yang menyuapkan makanan pada setiap hari kemulutmu itu adalah Nabi Muhammad SAW. Wanita tua Yahudi ini menangis teresak resak dan amat menyesal atas perbuatannya kerana telah menghina dan mencaci Nabi, sedangkan orang yang dihina itulah yang telah menyuapkan makanan kepadanya pada setiap hari. Asbab ini, ia telah memeluk agama Islam atas kagumnya terhadap akhlak mulia Nabi Muhammad SAW, yang sanggup menyuapkan makanan kepada orang yang menghinanya pada setiap hari.

BEGITULAH KISAH MULIA NABI MUHAMMAD SAW YANG PATUT KITA CONTOHI,.... BUKAN DENGAN CARA MENGHINA , MENGHUKUM DAN MELABEL ORANG LAIN YANG TIDAK SEPENDAPAT DENGAN KITA DENGAN LABEL2 YANG BURUK. HATI DICIPTAKAN BUKAN UNTUK MENERIMA CACIAN DAN KATA NISTA.
KEPADA MEREKA YANG MERASAKAN DIRINYA SUDAH SEMPURNA DAN LEBIH BAIK DARI ORANG LAIN .....RENUNGI DAN FAHAMILAH KISAH INI.