Sunday, April 13, 2014

TEGUH SUNGGUH JIWA MU

Aku masih ingat lagi...



Tiba2 pintu kelas 5A diketuk..kedengaran salam dihulurkan..Assalamualikum ..cikgu,PK HEM nak jumpa AMIR....pekerja pejabat menegurku dari depan pintu..aku tersenyum dan menganguk pada amir tanda aku mengizinkan dia keluar...

"Terima kasih cikgu..saya minta diri dulu"..lembut tutur kata amir... amir memang seorang pelajar yang lembut, sopan cuma dia kurang aktif dalam kelas..lebih banyak berdiam diri... satu soalan ditanya satu jawapan diberi..aku mengangguk pada amir... tanda aku memahami...

10 minit berlalu amir kembali ke kelas...kulit putih kuningnya merona merah...matanya berkaca...aku kehairanan....dia tenang mendapatkan ku yang ketika itu berada di meja guru... aku cuma merenung tepat ke wajahnya tanpa suara tanpa bicara... dihatiku tertanya2 apakah yang berlaku????
"Cikgu!!!suaranya serak....."


"Ya!!!,kenapa amir.????"..aku bernada memujuk,kerana aku tahu ada sesuatu yang takkena!!!
"Cikgu saya kena balik... mak saya meninggal cikgu.."
Suaranya sangat perlahan... tiada setitis airmatapun yang tumpah... cuma bebola matanya nampak berkaca!!!


"Ya Allah... innalilillahiwainahirajiun.""...

itu jer yang mampu aku katakan... aku pulak yang sedikit gelabah melihat ketenangan pelajar ni...dia dapat dari mana kekuatan itu????kalau aku menerima berita macam ni...tak tahulah macam mana keadaanku....dadaku jadi sebak serta merta..sebab ku tahu bukan mudah untuk menerima berita sebegini...budak dihadapanku ini hanya baru berusia 11 tahun... aku jadi kehairanan malah malu dengan diri sendiri mungkin aku tidak setabah dia...lebih menyedihkan aku, aku tahu amir adalah seorang anak kepada seorang ibu tunggal..pemergian ibunya bermakna dia kini yatim piatu...amir bagaimana mungkin kau sekuat ini??????.......
"Sabar yer..tuhan sayangkan mak awak????"itu yang mampu aku sambung kata2ku...aku sangat bimbang airmataku gugur dihadapannya.. menangis dihadapannya bermakna aku menambah luka hatinya...aku tahan sekuat hati sebak perasaanku....aku berjaya!!!aku memeluknya tika dia bersalam dan mengucup tanganku...kawan2 yang lain ada yang dah menangis.. memandang amir...


Dalam pelukan takziah dia berbisik padaku...


"Cikgu!!!!saya redha dan relakan mak pergi..dah lama sangat mak sakit terlantar menderita sakit kanser...teruk cikgu!!!!,saya dah tak sanggup nak tengok...dari muda sampai tua mak menderita..bila dia pergi dia akan lebih lega,tenang dan bahagia disisi tuhan...."


Allahuakhbar..aku bagai tak percaya..ayat ini keluar dari bibir budak lelaki kecil dihadapanku...Subhanaallah...kau memang budak lelaki yang istimewa..walaupun kau sangat pemdiam...

kau menangis dalam hati rupanya..ku kira sudah kering airmatamu selama ini..kau cukup bersedia menghadapi kehilangan ini....ajarlah aku wahai amir menjadi sekuatmu....dalam ayat akhirnya ... 
aku tewas..
tebing dan empangan air mataku pecah...aku akhirnya menangis dibahunya..tapi sekuat hati ku kawal.agar tidak keterlaluan!!!....dia pergi meninggalkan aku..ayah saudaranya menunggu di luar kelas....Aku mengelap air mata..masaku tamat aku meninggalkan kelas dengan perasaan cukup sebak...

Amir, cikgu terharu kerana kamu..... terharu6 melihat kebesaran hati kamu..kemantapan jiwa kamu...keredhaan hati seorang budakk lelaki spt kamu...jika dihitung dari usia cikgu lebih berusia dari kamu...tapi cikgu selalu kalah dengan perasaan...adakala terlanjur kata bagai menyalahkan takdir...cikgu ingin belajar dari kamu..menjadi insan sekuat kamu...kamu diuji Allah diusia yang begitu muda..akhirnya kau matang sebelum masanya...ku tahu kau bagai penyu menangis .......sebab tiada siapa yang tahu...lebur hatimu...