Wednesday, October 14, 2015

KITA BUKAN BERASAL SENANG



BERSYUKURLAH

Bukanlah senang kalau  zaman dulu nak masak Gulai atau Kari. Bukan macam sekarang ..celik-celik mata dah ada depan mata. Santan beli peket. Daun kari atau karapole beli kat pasar. Kebanyakan sudah tersedia ....itu pun pemalas. 

Biasanya dulu-dulu, Seawal pagi sudah kena kait buah kelapa dan kupas kulitnya. Ambil kapak atau golok belah buah kepala dan parut guna kukur kelapa atau lebih dikenali di sebelah utara "kukuq nyioq". Biasanya aku paling suka naik "kuda" ni. Lepas sudah habis kukur barulah kelapa itu diperah untuk diambil santannya. 


Bayangkanlah, hanya ingin mendapatkan santan beberapa proses dari kait buah kelapa, kupas, kukur dan perah. Sedangkan  hari ni proses tu boleh didapati di kedai dengan kos RM1.80 ke RM 2.80 sen sepeket / sekotak. 

Itu belum lagi bab nak cari kayu api, belah kayu api, susun dan tutup kayu api dengan tikar atau simpan dekat dapur rumah untuk elak dari kena hujan.  


Hendak nyalakan api pun bukan senang, kena susun betul kayu api, guna kertas untuk selit di celah-celah kayu api. "Cucuh" kertas tu untuk bantu ia menyalakan api. Bila api dah menyala bukan ada suiz nak control api ...kena pastikan api tidak terlalu kuat.  Kalau dulu sapa ada dapur minyak tanah ...kira canggih laa. 

Hari ni petik suiz saja terus menyala api. Bila tak de gas, boleh guna dapur elektrik...pendek kata semuanya mudah. Itu pun mengeluh macam-macam. 


Betapa susahnya orang dahulu nak menyediakan makanan untuk anak-anak dan suami. Mereka tak de laa banyak mengomel macam orang sekarang. Yang aku tulis tu sikit saja. Belum kes nak makan nasi, dari beras yang masih berkulit sehinggalah di tanak menjadi nasi. 

Oleh itu bersyukurlah...bersyukurlah, nikmat yang Allah beri kepada bangsa kita ini cukup banyak. Kemewahan, kemudahan , keamanan....tak boleh dijual beli dan di tukar ganti. 

Bersyukurlah dengan sebenar-benar syukur.


Mohammad Firdaus Hasnel
Langgar, Alor Setar Kedah